Keutamaan Membaca Al-Kahfi di Hari Jumat

Keutamaan Membaca Al-Kahfi di Hari Jumat

Keutamaan Membaca Al-Kahfi di Hari Jumat – Hari Jumat bagi umat Islam merupakan hari paling istimewa dan banyak keberkahan di dalamnya. Karena itu, sangat dianjurkan untuk memperbanyak amalan ibadah. Salah satunya membaca Surat Al Kahfi tiap Jumat.  Membaca Surat Al Kahfi bisa dilakukan pada malam Jumat atau Hari Jumat. Rasululullah SAW dalam hadis yang diriwayatkan sejumlah sahabatnya menyebutkan sejumlah keutamaan bagi orang yang membaca Surat Al Kahfi tiap Jumat.

  1. Menghindarkan diri dari fitnah Dajjal

Keutamaan Membaca Al-Kahfi di Hari Jumat – Dari Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma berkata; Rasulullah SAW bersabda,”Siapa yang membaca Al Kahfi pada hari Jumat, maka akan memancarkan cahaya dari bawah kakinya sampai ke langit, akan menerangkannya kelak pada hari kiamat dan diampuni dosanya antara dua Jumat. (HR. Abu Bakr bin Mardawalh.)

  1. Diampuni dosa-dosanya

Imam Mardawaih meriwayatkan dari Ibnu Umar,” Barang siapa membaca surah Al Kahfi pada hari jum’at maka akan ada cahaya yang menyinari dari telapak kakinya hingga langit yang akan menyinarinya kelak pada hari kiamat. Dan dosanya akan diampuni di antara dua Jumat.”

  1. Rumahnya tidak akan dimasuki setan

Ibnu Mardawaih meriwayatkan dari Abdullah bin Mughaffal,” Rumah yang dibacakan di dalamnya surah Al Kahfi atau Al Baqarah tidak akan dimasuki setan sepanjang malam itu.”

  1. Dipancarkan cahaya sejauh dirinya dan Ka’bah

Diriwayatkan dari Sahabat Abu Sa’id al-Khudri bahwa Rasulullah SAW bersabda,”Barangsiapa membaca surah Al Kahfi pada malam jum’at, maka dipancarkan cahaya untuknya sejauh antara dirinya dan Baitul ‘Atiq (Ka’bah).” (Suran Ad-Darami, no. 3273).

  1. Dipancarkan cahaya diantara dua Jumat

Dalam riwayat lain masih dari Abu Sa’id al-Khudri ra,”Barangsiapa membaca surah al-Kahfi pada hari Jumat maka akan dipancarkan cahaya untuknya di antara dua Jumat.”

  1. Dijaga doa di antara dua Jumat

Abdullah bin Umar ra berkata; Rasulullah bersabda,”Siapa yang membaca surah Al Kahfi pada hari jum’at maka akan memancar cahaya dari bawah kakinya sampai ke langit akan meneranginya kelak pada hari kiamat dan diampuni dosanya antara dua Jumat.”

  1. Disinari di hari kiamat

Imam Mardawaih meriwayatkan dari Ibnu Umar,”Barangsiapa membaca surah Al Kahfi pada hari jum’at maka akan ada cahaya yang menyinari dari telapak kakinya hingga langit yang akan menyinarinya kelak di hari kiamat.”

Dari surat Al Kahfi ini, kita bisa tahu bahwa segala sesuatu harus dilandaskan dengan keimanan dan ketakwaan kepada Allah. Dengan begitu, semua hal yang kita lakukan akan senantiasa diberkahi dan diridhoi oleh Allah.

Bagaimana pun, membaca surat Al Kahfi ini punya banyak sekali hikmah dan keutamaan yang menyertai. Untuk itu, mulai biasakan membaca Al Kahfi pada hari Jum’at, malam Jum’at atau hari lainnya agar memproleh semua keutamannya.

 

Memaknai Definisi Haji Mabrur

Memaknai Definisi Haji Mabrur

Memaknai Definisi Haji Mabrur – Setiap Muslim pasti memiliki cita-cita untuk menunaikan ibadah haji ke Tanah Suci Makkah. Seperti yang kita ketahui, ibadah haji hukumnya wajib bagi Muslim yang mampu.

Cita-cita berhaji bukan sekadar terdorong karena keinginan untuk melakukan ibadah di depan Ka’bah secara langsung. Lebih dari itu, setiap Muslim yang berangkat haji berharap bisa meraih haji mabrur.

Definisi Haji Mabrur

Memaknai Definisi Haji Mabrur – Rasulullah SAW menjelaskan, Allah SWT telah menjanjikan balasan nyata bagi mereka yang mendapat Mabrur, yakni surga yang abadi: “Umrah ke umrah berikutnya merupakan pelebur dosa antara keduanya. Dan, tiada balasan bagi haji mabrur, melainkan surga” (HR Bukhari: 1683, Muslim: 1349). Dari riwayat tersebut, dapat dipahami ganjaran untuk haji mabrur adalah surga, tempat terbaik di Akhirat.

Mabrur berasal dari bahasa Arab, yaitu “barra-yaburru-barran”, yang artinya taat berbakti. Dalam kamus Al Munawwir Arab-Indonesia, Mabrur berarti ibadah haji yang diterima pahalanya oleh Allah SWT.

Para alim ulama memiliki beberapa pendapat tentang makna mabrur. Beberapa ulama menilai Haji Mabrur adalah pahala yang diterima di sisi Allah. Imam Nawari dalam syarah Muslim menjelaskan, haji mabrur tidak tercampuri oleh kemaksiatan atau dosa karena imbalannya adalah surga Allah. Imam Nawari juga menjelaskan bahwa haji mabrur juga diartikan sebagai haji yang tidak dikotori oleh dosa, atau haji yang diterima Allah dan tidak ada kesombongan di dalamnya. Selain itu, haji mabrur dapat merujuk kepada kondisi tanpa dosa yang diambil dari akar kata al-birr, yang berarti kebaikan atau ketaatan.

Namun, ketika seseorang masih berada di dunia, ada tanda-tanda bahwa hajinya mabrur atau tidak. Dalam sebuah riwayat, dikisahkan para sahabat berkata, “Wahai Rasulullah, apa itu haji mabrur?” Nabi Muhammad menjawab, ‘Memberikan makanan dan menebarkan kedamaian” (H.R. Ahmad) Sementara itu, dalam riwayat lain, disebutkan, Rasulullah ditanyai tentang ciri-ciri haji mabrur. Ia kemudian berkata, “Memberikan makanan dan santun dalam berkata.” Dalam kesempatan berbeda, Nabi Muhammad juga bersabda, “Barangsiapa yang mengerjakan haji sedangkan ia tidak rafats dan tidak fusuq, ia akan kembali dalam keadaan [seperti] saat dilahirkan ibunya” (H.R. Muslim). Rafats dapat dipahami sebagai tindakan keji atau tidak senonoh, termasuk bersetubuh atau bercumbu sedangkan fusuq adalah perbuatan maksiat, yang dapat menodai akidah dan keimanan seseorang kepada Allah.

Melihat riwayat-riwayat di atas, dapat disimpulkan beberapa ciri utama haji mabrur adalah. Memberikan kedamaian untuk orang-orang di sekelilingnya. Santun dalam berbicara Memiliki kepedulian sosial, yang ditandai dengan salah satunya, memberikan makanan kepada yang membutuhkan. Menghindari hal-hal yang tidak senonoh dan maksiat atau dalam kata lain, membersihkan pikiran, perkataan, dan perbuatan. Secara umum, ciri haji mabrur adalah jika seseorang, sepulang dari ibadah haji, mampu lebih baik dalam segala hal, baik dalam hubungan dengan makhluk maupun dengan Allah. Hasan al-Bashri menyebut, seorang haji mabrur akan terlihat dari sikap zuhudnya terhadap dunia, terlepas ada atau tidaknya hal-hal duniawi yang melekatinya, dan terlihat pula kecintaannya terhadap Akhirat. Ia menambahkan, “Tanda (mabrurnya) adalah meninggalkan perbuatan buruk yang dilakukan sebelum berhaji.” Adapun bacaan doa menjadi haji mabrur adalah seperti di bawah ini. اللَّهُمَّ اجْعَلْ حَجًّا مَبْرُوْرًا وَ سَعْيًا مَشْكُوْرًا وَ ذَنْبًا مَغْفُوْرًا Artinya, “Semoga Allah menganugerahkan haji yang mabrur, usaha yang disyukuri dan dosa yang diampuni.”

Haji mabrur adalah haji yang maqbul atau diterima dan diberi balasan berupa al-birr yang berarti kebaikan atau pahala. Menurut Jalaluddin as-Suyuthi dalam kitab Syarhus Suyuthi li Sunan an-Nasa’i, salah satu bukti bahwa seseorang telah berhasil meraih haji mabrur adalah ketika ia kembali menjadi lebih baik dari sebelumnya dan terus berusaha mengurangi perbuatan maksiat.

Bagaimana supaya kita bisa meraih haji mabrur? Pertama, luruskan niat beribadah. Tunaikan ibadah haji sebagai bentuk ketaatan terhadap perintah agama dan memenuhi Rukun Islam kelima. Dengan meluruskan niat, kamu dapat menjaga kemurnian tujuan berhaji. Jauhkan pikiran dari hasrat untuk menaikkan status sosial atau sekadar pamer kesalehan.

Kedua, memahami filosofi di balik rukun haji dan wajib haji. Selain itu, kuasai bacaan-bacaan doa dalam tahapan-tahapan ibadah haji. Ini bisa membantu kamu lebih khusyu’ ketika beribadah kelak di Tanah Suci.

Ketiga, fokus pada hal yang substantif selama berhaji. Selama di Tanah Suci, fokuskan pikiran dan energi untuk melakukan rukun haji dan wajib haji secara khusyu’. Ada 6 rukun haji yaitu ihram (niat), wukuf di Arafah, thawaf ifadah, sa’i, bercukur (tahalul) dan tertib. Apabila tidak melaksanakan salah satunya, maka ibadah haji tak sah.

Selain itu ada juga 6 wajib haji yaitu ihram haji dari mīqāt, mabit di Muzdalifah, mabit di Mina, melontar jumrah, menghindari perbuatan yang terlarang dalam keadaan berihram, dan thawaf wada’ bagi yang akan meninggalkan Makkah. Di Tanah Suci kamu mungkin akan banyak menemui cobaan. Berusahalah untuk selalu tenang dan berkepala dingin agar bisa fokus pada yang hal utama, yaitu rukun dan wajib haji.

 

9 Keutamaan Hari Jumat

9 Keutamaan Hari Jumat

9 Keutamaan Hari Jumat – Hari Jumat bagi umat muslim merupakan hari yang mempunyai banyak keutamaan-keutamaan. Maka tidak heran jika hari Jumat menjadi hari yang sangat istimewa dalam Islam.

Keistimewaan hari Jumat menurut ajaran Islam bisa Anda ketahui melalui 9 poin di bawah ini:

  1. Hari terbaik

Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabada: “Hari terbaik dimana pada hari itu matahari terbit adalah hari Jumat. Pada hari itu Adam diciptakan, dimasukkan surga serta dikeluarkan darinya. Dan kiamat tidak akan terjadi kecuali pada hari Jumat.”

  1. Terdapat waktu mustajab untuk berdoa

Abu Hurairah berkata Rasulullah SAW bersabda: “ Sesungguhnya pada hari Jumat terdapat waktu mustajab bila seorang hamba muslim melaksanakan shalat dan memohon sesuatu kepada Allah pada waktu itu, niscaya Allah akan mengabulkannya. Rasululllah mengisyaratkan dengan tangannya menggambarkan sedikitnya waktu itu,” (HR. Muttafaqu Alaih).

9 Keutamaan Hari Jumat -Ibnu Qayyim Al Jauziah setelah menjabarkan perbedaan pendapat tentang kapan waktu itu mengatakan: “Diantara sekian banyak pendapat ada dua yang paling kuat, sebagaimana ditunjukkan dalam banyak hadits yang sahih, pertama saat duduknya khatib sampai selesainya shalat. Kedua, sesudah ashar, dan ini adalah pendapat yang terkuat dari dua pendapat tadi,” (Zadul Ma’ad Jilid I/389-390).

  1. Sedekah pada hari itu lebih utama dibanding sedekah pada hari-hari lainnya

Ibnu Qayyim berkata: “Sedekah pada hari itu dibandingkan dengan sedekah pada enam hari lainnya laksana sedekah pada bulan Ramadhan dibanding bulan-bulan lainnya.” Hadits dari Ka’ab menjelaskan: “Dan sedekah pada hari itu lebih mulia dibanding hari-hari selainnya,” (Mauquf Shahih).

  1. Hari tatkala Allah menampakkan diri kepada hamba-Nya yang beriman di surga

Sahabat Anas bin Malik dalam mengomentari ayat: “Dan Kami memiliki pertambahannya,” (QS. 50: 35) mengatakan: “Allah menampakkan diri kepada mereka setiap hari Jumat.”

  1. Hari besar yang berulang setiap pekan

Ibnu Abbas berkata, Rasulullah SAW bersabda, “Hari ini adalah hari besar yang Allah tetapkan bagi umat Islam, maka siapa yang hendak menghadiri shalat Jumat hendaklah mandi terlebih dahulu.” (HR. Ibnu Majah).

  1. Hari dihapuskannya dosa-dosa

Salman Al Farisi berkata, Rasulullah SAW bersabda, “Siapa yang mandi pada hari Jumat, bersuci sesuai kemampuan, merapikan rambutnya, mengoleskan parfum, lalu berangkat ke masjid, dan masuk masjid tanpa melangkahi diantara dua orang untuk dilewatinya, kemudian shalat sesuai tuntunan dan diam tatkala imam berkhutbah, niscaya diampuni dosa-dosanya di antara dua Jumat,” (HR. Bukhari).

  1. Orang yang berjalan untuk shalat Jumat akan mendapat pahala untuk tiap langkahnya, setara dengan pahala ibadah satu tahun shalat dan puasa

Aus bin Aus berkata, Rasulullah SAW bersabda, “Siapa yang mandi pada hari Jumat, kemudian bersegera berangkat menuju masjid, dan menempati shaf terdepan kemudian dia diam, maka setiap langkah yang dia ayunkan mendapat pahala puasa dan shalat selama satu tahun, dan itu adalah hal yang mudah bagi Allah,” (HR. Ahmad dan Ashabus Sunan, dinyatakan shahih oleh Ibnu Huzaimah).

  1. Wafat pada malam hari Jumat atau siangnya adalah tanda husnul khatimah, yaitu dibebaskan dari fitnah (azab) kubur

Diriwayatkan oleh Ibnu Amru , bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Setiap muslim yang mati pada siang hari Jumat atau malamnya, niscaya Allah akan menyelamatkannya dari fitnah kubur,” (HR. Ahmad dan Tirmizi, dinilai shahih oleh Al-Bani).

  1. Hari paling utama di dunia

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah SAW berkata, “Hari paling baik dimana matahari terbit pada hari itu adalah hari Jumat, pada hari itu Adam diciptakan, dan pada hari itu pula Adam dimasukkan ke dalam surga, serta diturunkan dari surga, pada hari itu juga kiamat akan terjadi, pada hari tersebut terdapat suatu waktu dimana tidaklah seorang mukmin shalat menghadap Allah mengharapkan kebaikan kecuali Allah akan mengabulkan permintannya,” (HR. Muslim). Allahu A’lam.

 

Hello world!

Welcome to WordPress. This is your first post. Edit or delete it, then start writing!